28/10/2020

LAJU BERITA

Kumpulan berita viral terkini, berita viral terbaru, berita viral, berita terbaru di indonesia, berita seputar indonesia, berita terbaru

Kronologis Bocah 2 Tahun Kritis Usai Teguk Cairan Disinfektan di Sukabumi

2 min read
Kronologis Bocah 2 Tahun Kritis Usai Teguk Cairan Disinfektan di Sukabumi

LajuBerita – Seorang anak kecil kritis sesudah meminum cairan disinfektan yang sudah sangat dipastikan mengandung bahan yang berbahaya.

Bocah tersebut ternyata berasal dari Kampung Cijagung, Desa Bojonggaling, Kecamatan Bantar Gadung, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

Diketahui anak kecil tersebut bernama M Arfhal Shahab, anak dari pasangan Sihabudin dan Rini Sulastri.

Saat ini, bocah berusia 2 tahun itu tengah mendapatkan perawatan tim medis di IGD RSUD Palabuhanratu.

Saat ditemui di RSUD Palabuhanratu, Sihabudin menceritakan, kronologi kejadian tersebut, saat kejadian dirinya yang bertugas sebagai relawan sterilisasi yang berjaga di perbatasan Sukabumi, Jabar – Banten, baru saja mendapatkan cairan disinfektan dari petugas BPBD untuk disemprotkan di sekitar lingkungan tempat tinggalnya.

Sesudah mengambil cairan disinfektan, ia gunakan untuk menyemprot masjid yang berjarak sekitar 10 meter dari tempat rumahnya.

Sisa cairan di dalam botol air minum dalam kemasan ia simpan di bawah kursi di dalam rumahnya.

“Saya sedang menyemprot di masjid dekat rumah, sisa cairan di dalam botol aqua saya simpan di bawah kursi.”

Baca Juga : Penghina Nabi Muhammad SAW di Facebook Berhasil Ditangkap.

“Saat itu anak saya pulang main diantar sama eyangnya, mungkin dia haus, dia bilang ke eyangnya, eyang aa mau minum, langsung ambil sisa cairan disinfektan di dalam botol,” ungkap Sihab kepada awak media di RSUD Palabuhanratu. Senin (20/4/2020).

“Sempat dilarang sama eyangnya, dia tetap minum, gak banyak minumnya, disitu istri saya kaget, bilang ke saya ini kenapa wajahnya pias, kejadiannya sebelum dzuhur,” ujarnya.

Namun telah mendapatkan pertolongan pertama menggunakan alat bantu pernafasan di rumah sakit.

Sebelum dibawa ke RS, dirinya mengatakan, putranya sempat diberi minum minyak sayur untuk memancing cairan disinfektan yang telah diteguk anaknya keluar.

sesudah dipancing dengan minyak sayur putranya sempat muntah.

Namun, karena kondisi putranya lemas, Sihabudin langsung membawanya ke RSUD Palabuhanratu.

“Sebelum dibawa ke rumah sakit sempat dipancing pakai minyak sayur, sempat muntah. Karena kondisinya masih lemas akhirnya saya bawa ke rumah sakit, kata petugas medis perlu dirawat di ruang PICU dan ada di rumah sakit Bunut (RSUD R Syamsudin SH) dan Hermina, tapi katanya dua RS itu penuh saya kebagian antrean nomor 3 di bunut, nunggu keputusan jam 21.00 WIB,” ucap Sihabudin menahan sedih.

“Kata tim ada pembengkakan di tenggorokannya, saya berharap segera mendapat rujukan dan mendapat ruangan, khawatir melihat kondisi anak saya seperti ini, mudah-mudahan anak saya segera pulih,” tandasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.